Opinion

Pengalaman ku membesar bersama kaum Cina

Tak, aku tak pernah kena buli selama aku membesar dengan komuniti Cina, dari sekolah rendah Kheow Bin Batu Caves, naik ke Persendirian Chong Hwa KL, sampai ke Jinan Guangzhou; tak pernah sekali aku kena buli dalam bentuk fizikal.

Dari segi oral dan mental, ada lah satu dua kali tu, tapi aku tak simpan dendam, malah aku jadikan ianya sebagai satu semangat untuk maju ke depan sebagai seorang Melayu.

“Malaysia ni mundur sebab Melayu yang tadbir.”

Ayat ni aku ingat lagi, Yap Swee Kee yang cakap, waktu tu pakai seluar pendek putih dekat Chong Hwa Private, sekolah yang kena bayar RM 300 sebulan, setiap kelas ada penghawa dingin untuk keselesaan murid.

Sampai sekarang aku pegang ayat Swee Kee tu, dari situ aku dapat semangat untuk maju terus, dan dari situ aku tak berhenti menulis dekat media sosial untuk kebaikan orang macam aku; khususnya dalam hal berniaga.

Tak, aku masih ingat kawan-kawan Cina aku, aku tak pernah berdendam, marah tu mungkin ada. Chong Lek Kee, Yap Wei Khang, Zhang Xu Yang, Yap Wei Ling, Yang Chuan Ji, great friends with great memories.

Aku cuma agak emosi dengan diskriminasi kaum Cina dalam hal mencari karier dan pekerjaan, dan kemampuan bahasa Kebangsaan diorang sejak berzaman lamanya. Dua perkara ni yang buat aku terkilan sikit.

Yang dah lama follow aku, aku pernah ceritakan benda ni, bahawa aku nampak Cina dari negara lain, lancar dan fasih berkomunikasi dalam bahasa Kebangsaan diorang sendiri, sesuatu yang buat aku rasa cemburu sangat. Dari Cina Myanmar sampai ke Cina Madagascar, semua aku campur.

Menjadi seorang Melayu yang racist, jauh sekali. Isteri aku Cina Madagascar, aku makan pakai chopsticks, dan anak Melayu aku, aku masih letakkan nama keluarga “Chan” untuk identiti dia yang separuh Cina.

—————–

Kelebihan yang ada pada Cina Malaysia cuma satu je, hubungan bahasa dan budaya antara mereka dengan Tanah Besar China.

Itu yang membuatkan bisnes mereka cepat naik berbanding bangsa lain di Malaysia, selain daripada tahap kerajinan diorang yang tinggi.

Itu sebab, dalam masyarakat Cina, 关系 “guanxi” adalah perkara yang paling penting dalam hidup; hubungan atau network.

Orang Cina Malaysia kebanyakkanya berasal dari bahagian Selatan China, di mana di situlah pusat kepada otak-otak bisnes lahir; suku Teochew 潮州人, orang Cantonese 广东人, suku Hokkien 福建人, diorang ni memang dilahirkan untuk berniaga, berkiblatkan duit dan material.

Kau campaklah orang Foshan ni kat Afrika, dia akan buka restoran Cina dekat ceruk kampung. Kau pulaukanlah orang Chaozhou ni dekat hulu Kedah, dia akan buka satu kedai hardware dalam kampung Melayu.

“Business gets easy when you’re related.”

Cina Malaysia nak goreng bisnes dengan Cina China, apa susah, cerita je salasilah diorang dari kampung mana, nenek moyang dia dari suku mana, they are related, bukan sekadar bahasa yang sama, tapi keluarga yang dekat.

“Lah, kau kakinang 自己人 jugak ke? Okay, minggu depan aku hantar satu kontena ke Malaysia, kau jual dulu, duitnya kemudian.”

Itu kelebihan yang ada pada masyarakat Cina ni, the network.

Dan Wan Nong pernah jugak cerita kat aku, bangsa Cina ni risk takers.

“Boy ah, that kampung Melayu got no kedai lampu lah, we get stock from Foshan now, you got capital or not?” Campak duit, jalan. The family will support you to start a business dari hujung rambut sampai hujung kaki.

Diorang ada bahasa,
Diorang ada network,
Diorang ada keluarga lama,
Diorang berani ambek risiko;
Bisnes jalan.

Source: https://www.facebook.com/100007343949659/posts/2297772090477567/

 190 Total Page Views,  1 Views Today

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button